Cari Artikel

image
Bimbingan Al-QuranAl-Quran
Program bimbingan Tahsin dan Tahfidz Al-Quran.
image
Kajian RutinKajian
Kajian rutin Ikhwan dan Akhwat yang terjadwal.
image
Amil Zakat dan SodaqohAmil ZIS
Penyaluran ZIS yang terprogram sesuai syariat.
 

Sirah Nabawiyah : Perang Thaif ( 9 H )

Perang Thaif [Tahun 9 H]
Rabu, 07 Maret 07

Ketika orang-orang Tsaqif yang kalah tiba di Thaif, mereka menutup pintu-pintu kotanya dan membuat sejumlah persiapan untuk perang. Urwah bin Mas’ud dan Ghailan bin Salamah tidak ikut hadir di Perang Hunain dan pengepungan Thaif, karena keduanya berada di Jurasy sedang bertugas mempelajari pembuatan dabbabah*, minjaniq**, dan dhabur***”.

“Setelah perang Hunain reda, Rasulullah berangkat ke Thaif. Ketika beliau memutuskan berangkat ke Thaif, Ka’ab bin Malik RA berkata,
‘Kami lumat seluruh keraguan dari Tihamah dan Khaibar
Kemudian kami mengistirahatkan pedang-pedang kami dari perang
Kami berbicara dengan pedang-pedang kami
Jika pedang-pedang kami dapat berbicara, ia pasti berbicara
Aku bukan wanita menyusui anak jika kalian tidak pernah melihatnya
Ada beribu-ribu orang dari kami di halaman kalian
Kami cabut atap rumah di Wajj
Hingga rumah-rumah kalian menjadi kosong tanpa kalian

“Rasulullah berjalan melewati Nakhlah Al-Yamaniyah, Qarn, Al-Mulaih, dan Bahrah Ar-Rugha’ dari Liyyah****. Di sana, Rasulullah membangun masjid dan mengerjakan shalat di dalamnya”.

Kemudian Rasulullah berjalan melewati jalan Adh-Dhaiqah. Ketika Rasulullah berjalan ke arah jalan tersebut, beliau bertanya tentang nama jalan tersebut, “Apa nama jalan ini?”. Dikatakan kepada beliau, “Jalan ini bernama Adh-Dhaiqah”. Rasulullah bersabda, “Aku ganti jalan ini menjadi Al-Yusra”.

Setelah itu, Rasulullah keluar dari jalan Adh-Dhaiqah (Al-Yusra) melewati Nakhab dan berhenti di pohon bernama Ash-Shadirah yang dekat dengan kebun salah seorang dari Tsaqif. Rasulullah pergi menemui pemilik kebun tersebut dan berkata kepadanya, “Engkau harus pergi dari sini. Jika tidak, kami akan menghancurkan kebunmu”. Orang dari Tsaqif tersebut menolak keluar dari kebunnya, kemudian Rasulullah memerintahkan penghancuran kebun orang Tsaqif tersebut.

Setelah itu, Rasulullah meneruskan perjalanan hingga tiba di daerah dekat Thaif dan di sana beliau bermarkas. Tapi, di tempat tersebut beberapa orang dari sahabat Rasulullah terkena lemparan anak panah, karena markas beliau berdekatan dengan tembok Thaif, jadi tidak heran kalau anak panah mengenai kaum muslimin dan mereka tidak dapat memasuki tembok orang-orang Thaif karena orang-orang Thaif menutup temboknya. Ketika beberapa sahabat terkena serangan anak panah, Rasulullah memindahkan markasnya ke masjid beliau yang ada di Thaif sekarang (waktu penulisan buku ini), kemudian beliau mengepung orang-orang Thaif dua puluh malam lebih”.

“Ketika Rasulullah ditemani dua orang istrinya, salah satunya ialah Ummu Salamah binti Abu Umaiyyah. Untuk itu, dua kubah untuk keduanya dipasang dan Rasulullah mengerjakan shalat di antara kedua kubah tersebut. Ketika orang-orang Tsaqif masuk Islam, Amr bin Umaiyyah bin Wahb bin Muattib bin Malik membangun masjid di tempat shalat Rasulullah tersebut. Di masjid tersebut terdapat sebuah tiang yang jika matahari terbit dan sinarnya mengenainya, maka terdengar suara. Rasulullah mengepung orang-orang Thaif, memerangi mereka dengan dahsyat, dan terjadi saling lempar anak panah pada kedua belah pihak”.*****

“Hingga pada pertempuran syadkhah di samping tembok Thaif, beberapa sahabat Rasulullah masuk di bawah dabbabah, kemudian de-ngan dabbabah tersebut, mereka mendekat ke tembok orang-orang Thaif untuk melubanginya. Ketika itulah, orang-orang Tsaqif melepaskan paku besi yang menyala-nyala ke arah kaum muslimin, kemudian kaum muslimin keluar dari bawah paku besi tersebut. Pada saat yang sama, orang-orang Thaif menyerang kaum muslimin dengan anak panah, hingga banyak sekali jatuh korban dari mereka. Kemudian Rasulullah memerintahkan kaum muslimin menebang pohon-pohon anggur milik orang-orang Tsaqif lalu kaum muslimin pergi ke pohon-pohon anggur tersebut untuk menebangnya.

Disampaikan kepadaku bahwa Rasulullah bersabda kepada Abu Bakar ketika beliau mengepung orang-orang Tsaqif, “Hai Abu Bakar, aku bermimpi dihadiahi gelas besar dari kayu yang penuh dengan mentega, kemudian gelas besar dari kayu tersebut dilubangi ayam jago, lalu ayam jago tersebut menumpahkan mentega tersebut”. Abu Bakar berkata, “Aku pikir engkau tidak dapat mengalahkan mereka pada hari ini seperti engkau inginkan”. Rasulullah bersabda, “Tapi aku tidak berpendapat seperti itu”.

Khuwailah binti Hakim As-Sulami, istri Utsman bin Madz’un berkata, “Wahai Rasulullah, jika Allah menaklukkan Thaif untukmu, berikan kepadaku perhiasan Badiyah binti Ghailan bin Salamah atau perhiasan Al-Fari’ah binti Aqil”. Khuwailah berkata seperti itu, karena kedua wanita tersebut adalah wanita Tsaqif yang paling banyak perhiasannya. Disebutkan kepadaku bahwa ketika Rasulullah bersabda kepada Khu-wailah binti Hakim, “Bagaimana kalau aku tidak diberi izin terhadap orang-orang Tsaqif, wahai Khuwailah?” Khuwailah binti Hakim keluar dari hadapan Rasulullah kemudian menceritakan ucapan Rasulullah tersebut kepada Umar bin Khaththab, lalu Umar bin Khaththab masuk menemui Rasulullah dan berkata kepada beliau, “Wahai Rasulullah, ucapan apa yang telah engkau katakan kepada Khuwailah karena ia bercerita bahwa engkau mengatakan sesuatu?”. Rasulullah bersabda, “Ya, aku telah berkata seperti itu”. Umar bin Khaththab berkata, “Wahai Rasulullah, bagaimana kalau aku memberimu izin terhadap mereka?”. Rasulullah bersabda, “Tidak”. Umar bin Khaththab berkata, “Bagaimana kalau aku mengumumkan kepada orang-orang agar mereka pergi?” Rasulullah bersabda, “Ya, silakan”.

Umar bin Khaththab pun mengumumkan kepada orang-orang agar mereka pergi. Ketika orang-orang telah berangkat, tiba-tiba Sa’id bin Ubaid bin Usaid bin Abu Amr bin Ilaj berkata, “Ketahuilah, sesungguhnya rombongan tidak pergi”. Uyainah bin Hishn berkata, “Demi Allah, ini sebuah kemuliaan”. Salah seorang dari kaum muslimin berkata kepada Uyainah bin Hishn, “Semoga Allah mematikanmu, hai Uyainah, pantaskah engkau memuji orang-orang musyrikin karena penghadangan mereka terhadap Rasulullah, padahal engkau datang ke sini untuk menolong beliau?”. Uyainah bin Hishn berkata, “Demi Allah, aku datang ke sini tidak untuk memerangi orang-orang Tsaqif bersama kalian, namun aku ingin Muhammad dapat membuka Thaif, kemudian aku mendapatkan salah seorang gadis Tsaqif, kemudian aku menggaulinya dengan harapan gadis tersebut melahirkan anak laki-laki untukku, karena Tsaqif itu kaum yang cerdas”.

Beberapa budak di antara orang-orang yang terkepung di Thaif menemui Rasulullah untuk masuk Islam, kemudian beliau memerdekakan mereka”.

“Ketika orang-orang Thaif masuk Islam, beberapa orang dari mereka membicarakan tentang budak-budak tersebut, kemudian Rasulullah bersabda, “Tidak, mereka adalah orang-orang yang dimerdekakan oleh Allah”. Di antara orang yang membicarakan tentang budak-budak tersebut adalah Al-Harits bin Kaladah”.

Jumlah total sahabat Rasulullah yang gugur sebagai syuhada di Perang Thaif ialah dua belas orang; tujuh orang dari Quraisy, empat orang dari kaum Anshar, dan satu orang dari Bani Laits”.

“Ketika Rasulullah meninggalkan Thaif setelah menyerang dan mengepungnya, Bujair bin Zuhair bin Abu Salma bersyair mengenang Perang Hunain dan Perang Thaif,
‘Di pertempuran di Hunain
Di pagi hari di Lembah Authas dan perang di Gunung Al-Abraq
Kabilah Hawazin menyesatkan pasukannya dengan mengumpulkan mereka
Kemudian mereka bercerai berai seperti burung yang terkoyak-koyak
Tidak ada satu tempat pun yang melindungi mereka dari kami
Melainkan tembok mereka dan parit
Sungguh kami maju ke tempat mereka agar mereka keluar
Tapi mereka berlindung diri dari kami di pintu yang terkunci rapat
Pasukan kami yang tidak bertameng kembali ke pasukan besar
Yang putih dan berkemilau memancarkan kematian
Pasukan tersebut bersatu dan berwarna hijau
jika pasukan tersebut diarahkan ke benteng
Pasti benteng tersebut hancur lebur rata dengan tanah
Pasukan tersebut berjalan dengan sembunyi-sembunyi di atas tumbuhan Al-Hiras
Kami tak ubahnya seperti kuda yang meletakkan kakinya ke tempat tangannya jika berjalan
Dengan baju besi yang menutup seluruh tubuh yang jika dipakai sebagai alat pelindung
Maka baju besi tersebut seperti aliran sungai dimana angin berhembus padanya
Baju besi tersebut paling baik yang sisa-sisanya menyentuh sandal kami
baju besi tersebut dibuat oleh Daud dan keluarga Muharriq******’.”

 

CATATAN KAKI

* Dabbaabah adalah salah satu alat perang berupa kendaraan yang dinaiki oleh seorang personil lalu ia merangkak dengan kendaraan itu mendekati benteng musuh.
** Minjaniq adalah salah satu alat untuk mengurung dan mengepung musuh, sejenis alat pelempar batu besar.
*** Dhabur bentuknya seperti tempurung penyu, digunakan untuk melindungi diri ketika berpaling.
**** Qarn, Mulaih dan Bahrah Raghaa' dan Liyyah adalah nama-nama tempat di Thaif.
***** Ibnu Hisyam menyebutkan bahwa Rasulullah melempar mereka dengan manjaniq. Seseorang yang dapat kupercaya telah menceritakan kepadaku bahwa lemparan manjaniq pertama dalam Islam adalah saat membombardir pasukan Thaif
****** Keluarga Muharriq adalah keluarga Amru bin Hindun, ra

hadits-2

go-sunnah

Silakan Pilih

Klik 'tuk baca Al-Qur'an Online

Klik 'tuk 'ndengerin radio online

 

Mailing List

Masukan email anda:


Mailing List Assunnah-Qatar, adalah sebuah model media virtual yang diupayakan untuk menghidupkan sunnah, berdasarkan manhaj Ahlus Sunnah Wal Jama'ah yang sesuai dengan apa yang dipahami oleh As-Salafus As-Shalih, insya Allahu Ta'ala. Oleh karena itulah, menjadi sesuatu yang niscaya agar kita meniti manhaj Ahlus Sunnah Wal Jama'ah.

Update Artikel

Masukan email anda:

Join us on facebook 16 Facebook

Tamu Online

We have 146 guests and no members online