Kategori Artikel Tazkiyatun Nufus

Tazkiyatun Nufus

Kajian Kitab Al-Kaba'ir oleh Ustadz Isnan Efendi Hafidzahullah 
Pertemuan ke-2, 6 Oktober 2017

Nama Adz-Dzahabi berasal dari ayahnya yang tukang emas. Bahasa Arab emas adalah أَذْهَاب

dosa besarBeliau mengawali kitabnya dengan memuji Allah Ta’ala atas nikmat iman dan seluruh rukun iman yang ada. Kemudian beliau bershalawat kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam dan para pengikutnya.

Ini menunjukkan Islam dan Hidayah adalah nikmat yang terbesar.

إِنْ تَجْتَنِبُوا كَبَائِرَ مَا تُنْهَوْنَ عَنْهُ نُكَفِّرْ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَنُدْخِلْكُمْ مُدْخَلا كَرِيمًا (٣١)

An-nisa:31. Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahanmu dan akan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (surga).

Imam At Tusi menjelaskan:

  • Ini merupakan dalil dosa dibagi menjadi dosa besar dan dosa kecil. 
  • Menjauhi dosa besar akan menghapus dosa-dosa kecil.

وَالَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبَائِرَ الْإِثْمِ وَالْفَوَاحِشَ وَإِذَا مَا غَضِبُوا هُمْ يَغْفِرُونَ

Dan (bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan-perbuatan keji, dan apabila mereka marah mereka memberi maaf.  (Asy-Sura:37)

الَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبَائِرَ الْإِثْمِ وَالْفَوَاحِشَ إِلَّا اللَّمَمَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ وَاسِعُ الْمَغْفِرَةِ ۚ 

(Yaitu) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji yang selain dari kesalahan-kesalahan kecil. Sesungguhnya Tuhanmu maha luas ampunan-Nya. (An-Najm:32)

 الصَّلَاةُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ مَا لَمْ تُغْشَ الْكَبَائِرُ

Shalat lima waktu & shalat Jum'at ke Jum'at berikutnya adl penghapus untuk dosa antara keduanya selama tak melakukan dosa besar. [HR. Muslim No.342].

Ibnu Rajab Al Hanbali dalam jamiul ulum wal hikam Menjelaskan bahwa yang terhapus adalah dosa-dosa kecil. Dosa besar hanya hilang dengan taubat.

Definisi dosa besar menurut al-Qurthubi dalam Al mufhim: setiap dosa yang dinyatakan oleh nash Alquran atau sunnah atau ijma, bahwa ia dosa besar dengan ungkapan kabiirah atau 'adhiim atau diberitakan mendapatkan azab yang dahsyat, atau dikaitkan dengan hukum hudud atau diingkari dengan keras, maka ia dosa besar.

Ibnu Abbas: Tidak ada dosa besar kalau diiringi dengan taubat. Tidak ada dosa kecil kalau terus menerus dilakukan.

Ibnu Taimiyah dalam Minhaj As-sunnah Wannabawiyyah  mengatakan satu macam ibadah saja yang dilakukan dengan keikhlasan dan sepenuh penghambaan kepadaNya. Maka dapat mengampuni dosa-dosa besarnya. Ini dibuktikan dengan hadits pelacur yang memberi minum anjing dan masuk surga, serta hadits bithoqoh.

Beliau menjelaskan bahwa dosa-dosa besar lebih dekat kepada angka 70 dan bukan 7, dalam riwayat lain 700. Yang sahih adalah dosa-dosa besar tidak dibatasi.

Imam Adz-Dzahabi berkata:

Dari sini lazim bagi kita untuk meneliti apa saja yang termasuk kabair (dosa-dosa besar) supaya kita dan semua orang Islam bisa menjauhinya. Para ulama berbeda pendapat di dalam menentukannya. Ada yang mengatakan kabair itu ada tujuh, berdasarkan sabda Nabi, “Jauhilah tujuh perkara yang merusak!” Lalu beliau menyebutkan, “Syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah kecuali karena alasan yang dibenarkan, memakan harta anak yatim, memakan riba, meninggalkan medan perang, dan menuduh wanita mukminah baik-baik telah berzina.” (HR. Bukhari & Muslim)

Ibnu ‘Abbas berkata, “Kabair itu jumlahnya lebih dekat kepada tujuh puluh daripada kepada tujuh.”

Demi Allah, ucapan Ibnu ‘Abbas di atas benar adanya. Hadits sebelumnya tidaklah membatasi jumlah kabair. Pendapat yang benar dan dilandasi dengan dalil menyebutkan bahwa siapapun yang melakukan perbuatan dosa yang memiliki had di dunia, seperti membunuh, berzina, mencuri, atau yang pelakunya mendapat ancaman, kemurkaan, serta laknat dari Nabi Muhammad di akhirat, maka perbuatan itu termasuk dosa besar. Harus diterima pula bahwa dosa besar yang satu bisa lebih besar daripada dosa besar yang lain. Adalah Rasulullah menghitung syirik sebagai salah satu dosa besar, padahal pelakunya kekal di neraka dan tidak akan diampuni selama-lamanya.

Allah berfirman,

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya.” (QS. An-Nisa: 48 & 116).

Dalil lainnya yang menjelaskan level dosa-dosa besar adalah sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam:


Imam Bukhari meriwayatkan dalam Kitabul Adab dari jalan Abi Bakrah Radhiyallahu ‘anhu, telah bersabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

أَلاَ أُنَبِّئُكُم بِأَكْبَرِ الْكَبَائِرِ؟ ثَلاَثًا قُلْنَا : بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ، قَالَ : أَلأِشْرَاكُ بِاللَّهِ، وَعُقُوقُ الْوَالِدَيْنِ، وَكَانَ مُتَّكِئًا فَجَلَسَ فَقَالَ: أَلاَ وَقَوْلُ الزُّورِ، وَشَهَادَةُ الزُّوُرِ، فَمَازَالَ يُكَرِّرُهَا حَتَّى قُلْنَا : لَيْتَهُ سَكَتَ

Maukah aku beritahukan kepadamu sebesar-besar dosa yang paling besar, tiga kali (beliau ulangi). Sahabat berkata, ‘Baiklah, ya Rasulullah’, bersabda Nabi. “Menyekutukan Allah, dan durhaka kepada kedua orang tua, serta camkanlah, dan saksi palsu dan perkataan bohong”. Maka Nabi selalu megulangi, “Dan persaksian palsu”, sehingga kami berkata, “semoga Nabi diam” [Hadits Riwayat Bukhari 3/151-152 -Fathul Baari 5/261 No. 2654, dan Muslim 87]

Dari hadits di atas dapat diketahui bahwa dosa besar yang paling besar setelah syirik adalah uququl walidain (durhaka kepda kedua orang tua). Dalam riwayat lain Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda bahwa diantara dosa-dosa besar yaitu menyekutukan Allah, durhaka kepada kedua orang tua, membunuh diri, dan sumpah palsu [Riwayat Bukhari dalam Fathul Baari 11/555].

Ikuti Kajiannya dalam link berikut:

go-sunnah

Mailing List

Masukan email anda:


Mailing List Assunnah-Qatar, adalah sebuah model media virtual yang diupayakan untuk menghidupkan sunnah, berdasarkan manhaj Ahlus Sunnah Wal Jama'ah yang sesuai dengan apa yang dipahami oleh As-Salafus As-Shalih, insya Allahu Ta'ala. Oleh karena itulah, menjadi sesuatu yang niscaya agar kita meniti manhaj Ahlus Sunnah Wal Jama'ah.

Update Artikel

Masukan email anda:

Join us on facebook 16 Facebook